Takut Kepada Allah

6 minutes reading
Thursday, 9 Feb 2023 23:00 0 727 admin

KHUTBAH PERTAMA

إن الحمد لله نحمده ونستعينه ونستغفره ونعوذ بالله من شرور أنفسنا ومن سيئات أعمالنا من يهده الله فلا مضل له ومن يضلله فلا هادي له

اللهم صل وسلم وبارك على نبينا محمد وعلى آله وأصحابه ومن تبعهم بإحسان إلى يوم الدين

أشهد أن لا إله إلا الله وحده لا شريك له وأشهد أن محمدا عبده ورسوله لا نبي ولا رسول بعده

فيا أيها المسلمون أوصيكم ونفسي بتقوى الله حيث قال تعالى

يأيها الذين آمنوا اتقوا الله حق تقاته ولا تموتن إلا وأنتم مسلمون

يأيها الذين آمنوا اتقوا الله وقولوا قولا سديدا يصلح لكم أعمالكم ويغفر لكم ذنوبكم ومن يطع الله ورسوله فقد فاز فوزا عظيما

يأيها الناس اتقوا ربكم الذي خلقكم من نفس واحدة وخلق منها زوجها وبث منهما رجالا كثيرا ونساءا واتقوا الله الذي تساءلون به والأرحام إن الله كان عليكم رقيبا

فإن أصدق الحديث كتاب الله وخير الهدي هدي محمد صلى الله عليه وسلم وشر الأمور محدثتها وكل محدثة بدعة وكل بدعة ضلالة وكل ضلالة في النار

 

Ma’asyiral muslimin jamaah jum’ah rahimakumullah, segala puji hanyalah milik Allah subhanahu wata’ala, Dialah yang menjadikan hati yang khusyuk untuk orang-orang yang beriman, Dialah yang menjadikan lisan yang selalu berdzikir kepada Allah subhanahu wata’ala bagi orang-orang yang beriman, Dialah yang menjadikan amalan keshalihan mampu dikerjakan oleh orang-orang yang beriman, Dialah yang menjadikan ilmu-ilmu yang bermanfaat bagi orang-orang yang beriman, dan Dialah yang menjadikan ibadah yang ikhlas kepada Allah bagi orang-orang yang beriman.

 

Hanya kepada Allah subhanahu wata’ala kita memohon pertolongan, kita memohon ampunan-Nya, kita memohon perlindungan-Nya dari keburukan-keburukan nafsu kita dan dari kejelekan-kejelekan amalan kita. Barangsiapa yang Ia beri petunjuk maka tidak ada yang mampu menyesatkannya dan barangsiapa yang Ia sesatkan maka tidak akan ada yang mampu menunjukinya.

 

Shalawat dan salam semoga senantiasa terlimpahkan kepada junjungan kita nabiyullah Muhammad shallallahu ‘alaihi wasallam, kepada keluarganya, para sahabatnya dan seluruh pengikutnya yang senantiasa menjalankan ajarannya hingga hari akhir nanti.

 

Jamaah jum’ah rahimakumullah, tidak lupa kami wasiatkan kepada diri kami khususnya dan para jama’ah umumnya marilah kita senantiasa meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah subhanahu wata’ala, kita tingkatkan dengan jalan memenuhi segala yang diperintahkan oleh-Nya dan menjauhi segala yang dilarang-Nya. Kita tingkatkan ketakwaan kita menjadi takwa yang sebenar-benarnya karena sebaik-baik bekal adalah takwa.

 

Ma’asyiral muslimin jamaah jum’ah rahimakumullah, di dalam kitab “Irsyadul Ibad Ila Salilir Rosyad” tulisan syaikh Zainuddin bin Abdul Aziz Al Malibari disebutkan sebuah pembahasan tentang keutamaan belajar dan rasa takut kepada Allah subhanahu wata’ala.

 

Di dalam pembahasan ini beliau menyitir firman Allah subhanahu wata’ala:

 

وَإِيَّٰىَ فَٱرْهَبُونِ

“... dan hanya kepada-Ku-lah kamu harus takut (tunduk).” (QS. Al Baqarah: 40)

 

Beliau juga menyitir ayat yang lain yaitu:

 

وَخَافُونِ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ

“… tetapi takutlah kepada-Ku, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” (QS. Ali Imran: 175)

 

Hadirin jamaah jum’ah rahimakumullah, Allah subhanahu wata’ala mewajibkan kepada orang-orang beriman untuk takut kepada-Nya, di dalam ayat di atas jelas disebutkan bahwa takut kepada Allah subhanahu wata’ala menjadi cara dalam beriman kepada-Nya.

 

“… tetapi takutlah kepada-Ku, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” (QS. Ali Imran: 175)

 

Hadirin jamaah jum’ah rahimakumullah, dalam ayat ini juga jelas bahwa ketika seseorang punya iman tapi syarat khauf (takut kepada Allah) tidak ia miliki maka ia tidak akan mampu untuk menjalankan perintah-perintah Allah subhanahu wata’ala dan tidak akan mampu untuk menjauhi segala larangan-Nya.

 

Maka tidak mengherankan jika kita melihat banyak orang yang mengaku beriman kepada Allah subhanahu wata’ala tetapi masih asyik bermaksiat, sebabnya adalah karena syarat keimanannya tidak terpenuhi, ia tidak memiliki khauf (rasa takut) kepada Allah subhanahu wata’ala.

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:

 

Aku adalah orang yang paling tahu perihal Allah subhanahu wata’ala daripada kalian semua, dan aku adalah orang yang paling takut kepada Allah subhanahu wata’ala

 

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam juga bersabda:

 

رأس الحكمة مخافة الله

 “Pokok hikmah adalah rasa takut kepada Allah subhanahu wata’ala

 

Maka orang yang tidak memiliki khauf tidak akan diberi hikmah oleh Allah subhanahu wata’ala. Sebaliknya semakin takut seseorang kepada Allah subhanahu wata’ala maka akan semakin banyak diberi hikmah oleh Allah subhanahu wata’ala dan terkadang hikmah itu tidak diberikan kepada orang lain.

 

Hadirin jamaah jum’ah rahimakumullah, rasa takut kepada Allah dan rasa aman dari Allah subhanahu wata’ala keduanya tidak akan bisa berkumpul menjadi satu. Orang yang benar-benar takut kepada Allah di dunia ini maka ia akan takut untuk meninggalkan perintah Allah subhanahu wata’ala, ia akan takut untuk melanggar larangan-larangan Allah subhanahu wata’ala maka Allah akan memberikan aman untuknya nanti di akhirat.

 

Sebaliknya orang yang di dunia ini merasa aman dari Allah subhanahu wata’ala, tenang-tenang saja ketika meninggalkan perintah Allah subhanahu wata’ala, santai saja ketika melanggar larangan Allah subhanahu wata’ala, merasa aman dari pengawasan Allah subhanahu wata’ala maka Allah akan memberikan ketakutan kepadanya di akhirat dengan murka-Nya, ancaman siksa-Nya yang sangat berat.

 

Hadirin jamaah jum’ah rahimakumullah, jika seseorang benar-benar memiliki khosyah (rasa takut) kepada Allah ia akan selalu berhati-hati, selalu bermuhasabah atas amal perbuatan yang telah ia lakukan, ia akan selalu beristighfar, bertaubat meminta ampun kepada Allah atas dosa yang pernah dilakukannya, maka Allah akan mengampuni dosa-dosa yang pernah orang tersebut lakukan.

 

Fudhail bin Iyadh berkata: “Barang siapa yang takut kepada Allah niscaya rasa takutnya itu akan menunjukkannya kepada kebaikan-kebaikan.”

 

Dampak dari rasa takut seseorang kepada Allah subhanahu wata’ala adalah membuat orang tersebut hanya melakukan perkara-perkara yang baik, perkara-perkara yang diridhai Allah subhanahu wata’ala. Ia akan berpikir berkali-kali jika hendak bermaksiat karena ia sangat tahu betul akibatnya adalah murka Allah subhanahu wata’ala.

 

Abdullah bin Zubair ketika ditanya tentang takut kepada Allah, beliau mengatakan bahwa takut kepada Allah adalah takut yang menghalangimu dari melakukan maksiat. Itulah hakekat takut kepada Allah subhanahu wata’ala, takut yang membuat seseorang tidak mau bermaksiat kepada Allah subhanahu wata’ala.

 

Di dalam kitab Shahih Al Bukhari disebutkan sebuah hadits yang diriwayatkan dari Ibnu Mas’ud radhiyallahu ‘anhu beliau berkata: “Sesungguhnya orang yang beriman melihat dosa bagaikan gunung, ia takut jika gunung itu menjatuhi kepalanya. Sedangkan orang yang fasik memandang dosa seperti lalat yang hinggap di hidungnya, ia memandang enteng dosa itu.”

 

بارك الله لي ولكم في القرآن العظيم ونفعني وإياكم بما فيه من الآيات والذكر الحكيم وقل رب اغفر وارحم وأنت خير الراحمين

 

KHUTBAH KEDUA

 

الحمد لله الحمد لله حمدا كثيرا كما أمر والصلاة والسلام على نبينا محمد وعلى آله وأصحابه أجمعين

أشهد أن لا إله إلا الله وأشهد أن محمدا عبده ورسوله

 

Hadirin jamaah jum’ah rahimakumullah, pada kesempatan khutbah kedua ini kami wasiatkan kembali kepada diri kami khususnya dan juga jamaah umumnya untuk meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah subhanahu wata’ala.

 

Perumpamaan orang yang takut kepada Allah itu seperti yang digambarkan oleh Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam dalam hadits tentang tujuh golongan yang mendapatkan naungan pada hari kiamat. Beliau bersabda

 

…  ورجل ذكر الله خاليا ففاضت عيناه

“… Seseorang yang berdzikir mengingat Allah sewaktu sepi kemudian air matanya bercucuran.. ”

 

Di antara tujuh golongan manusia yang mendapatkan naungan pada hari yang tidak ada naungannya ialah seorang yang menyendiri kemudian mengingat Allah, mengingat dosa-dosanya, takut akan murka Allah subhanahu wata’ala hingga berlinangan air matanya. Ia lalu meminta ampunan kepada Allah atas dosa-dosanya yang telah dilakukan.

 

Abdullah bin Amru bin Al Ash mengatakan: “Takut kepada Allah hingga meneteskan air mata itu lebih aku sukai dari pada bersedekah seribu dinar.”

 

Hadirin jamaah jum’ah rahimakumullah, inilah khutbah Jumat yang dapat kami sampaikan, mudah-mudahan bermanfaat bagi diri kami pribadi dan jamaah semuanya. Semoga juga kita dimudahkan dalam takut kepada Allah. Akhirnya marilah kita akhiri khutbah ini dengan berdoa kepada Allah subhanahu wata’ala

 

بسم الله الرحمن الرحيم

اللهم صل على محمد وعلى آل محمد كما صليت على إبراهيم وعلى آل ابراهيم وبارك على محمد وعلى آل محمد كما باركت على ابراهيم وعلى آل ابراهيم في العالمين إنك حميد مجيد

يا حي يا قيوم برحمتك يا أرحم الراحمين

لا إله إلا أنت سبحانك إنا كنا من الظالمين

اللهم اغفر للمسلمين والمسلمات والمؤمنين والمؤمنات الأحياء منهم والأموات إنك سميع قريب مجيب الدعوات

ربنا ظلمنا أنفسنا وإن لم تغفر لنا وترحمنا لنكونن من الخاسرين

ربنا لا تؤاخذنا إن نسينا أو أخطأنا

ربنا ولا تحمل علينا عصرا كما حملته على الذين من قبلنا

ربنا ولا تحملنا ما لا طاقة لنا به واعف عنا واغفر لنا وارحمنا أنت مولانا فانصرنا على القوم الكافرين

اللهم اعز الإسلام والمسلمين واخذل من خذل الإسلام والمسلمين

ربنا آتنا في الدنيا حسنة وفي الآخرة حسنة وقنا عذاب النار

وسبحان الله رب العزة عما يصفون وسلام على المرسلين والحمد لله رب العالمين

 

Khatib: Ust. Asnaim

Editor: Adib

No Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories